Berkelana di Bumi Turki – Day 1

Salam….

Alhamdulilah……bersyukur ke hadrat Allah SWT kerana punya waktu terluang sedikit untuk melakarkan catatan perjalanan ke Negara Turki….

Ini adalah impian me sejak dulu….teringin sangat untuk mengabadikan satu cerita tentang perjalanan me….menceritakan suka dan duka dan pandangan peribadi me tentang sesuatu tempat itu.

Perjalanan ke Bumi Turki – DAY 1

Hari itu hari Sabtu…

Hari itu juga, suami me tidak berkerja dan anak anak juga tidak bersekolah….Mereka bangun seawal jam 5.00am untuk menghantar me ke KLIA. Mengikut Mr Andy dari Mayflower, me harus ada di KLIA pada jam 8.30am….

Rasa berat hati mula singgah di hati kecil me…apabila melihat suami dan anak anak yang tidak henti memesan pada me agar pandai jaga diri dan jangan lupakan mereka. Airmata me bergenang….ntah kenapa timbul rasa tidak sedap hati.

Tapi me tabahkan hati..kerana peluang ke sana tidak akan datang lagi. Itu me sangat pasti….Hubby me dan anak anak cuma hantar pintu masuk, tanpa singgah ke dalam kerana parking tiada. Selepas mengucapkan selamat tinggal , me menyorong luggage sendirian ke dalam.

Tidak susah untuk mencari Mr Andy kerana beliau telah menghubungi me dan memberitahu tentang tempat untuk berkumpul. Semua registration dan luggage diuruskan oleh Mayflower, me hanya menunggu dengan sabar.

Apabila semua orang didalam group telah sampai, kami masuk ke dalam. Pertama kali me akan duduk dalam flight selama 11 jam (lebih kurang).

Dari KL —— Doha – 11.5 jam

Doha —- Instanbul – 4.5 jam

(Jumlah – 16 jam)

Pandangan peribadi me tengan QATAR Airlines

(Tiada bahasa yang lebih baik….semua cabin crew nya sangat cantik dan mesra. Senyuman mereka tidak lekang dibibir. Sangat membantu dan berjiwa menolong. Mereka datang dari perbagai Negara. Uniform mereka juga sangat menutup aurat. Tidak seksi dan manis pada pandangan mata me. Berseluar panjang dan blaus…apabila mula fly, mereka menyarung kot yang berwarna biru muda. Tahniah kerana mereka berjaya membuat me selesa)

Sesiapa yang pernah melalui perjalanan yang jauh, apabila bersempitan di dalam kapal yang terbang, macam dalam bas express juga. Cuma disetiap seat, ada monitor yang kita boleh menonton movie dan mendengar lagu. Semua movie dari serata dunia dan lagu juga dari perbagai bahasa. Cuma dari dr Malaysia aje yang kurang dan movie dari Malaysia cuma ada CICAKMAN the Movie.

 

Macam yang me agakkan, me tak boleh tidur….tapi bersyukur kerana di monitor itu, me jumpa alunan AlQuran yang membolehkan me tidur walaupun sekejap. Dapatlah me tidur 2 jam sebelum mereka kejutkan untuk makan.

Selepas makan, me bersedia untuk melihat movie. Ha..ha..ha…kerana pengaruh Korean yang begitu kuat, jadi dengan senang hati, me menekan monitor dan mencari apa yang sesuai dengan jiwa me.

Alhamdulilah…me jumpa juga….

MAN FROM NO WHERE…

 

 Kami sampai ke Doha pada jam 6.45ptg (waktu Malaysia) / 12.45pm (Waktu Qatar)

Kami tidak sempat untuk meneroka Airport Doha kerana sesampai kesana, flight ke Instanbul dan sedia menunggu. Tapi sempat melihat tiada pun pokok yang tumbuh di sana, Cuma padang pasir. Me pernah melihat kemajuan dan kemodenan Doha Airport di Internet. Sangat mengagumkan dan alhamdulilah….kerana kerajaan mereka punya akal yang sangat bijak.   Apabila kami mula terbang dari Doha ke Instanbul, kami masih menggunakan Qatar Airlines tapi kali ini dengan kapal terbang yang lebih kecil. Cuma 3 + 3 sahaja tempat duduknya. Kali ini jiwa me sedikit tenang….

Me dapat duduk ditepi tingkap. Dapatlah me melihat view Doha Airport. Sangat first class…ala ala tersusun gitu….

Kali ini me tengok movie lagi…kali ini dari Philippines….cerita yang menarik juga….

 

Hidangan dari Doha ke Instanbul…

 

Satu pengalamam baru bagi me apabila sampai ke negara empat musim. Apabila di malaysia, keadaan awan dari atas sangat berlainan dengan keadaan awan di sana. Me sempat ambil gambar dari atas. Masa nak landed pun, kapal terbang sempat bergegar sebab melanggar awan. Sangat menyeramkan sampai ada orang yang termenjerit….tapi alhamdulilah….

 

 Alhamdulilah seklai lagi….tepat jam 7.30pm waktu Instanbul, kami sampai ke sana. Wahhhh….angin sejuk yang menghempus menusuk ke tulang. Kami semua ketawa apabila bercakap pasal cuaca yang sejuk…Sangat berlainan dengan Malaysia….

   

Disinilah bermula cerita tentang bumi Turkey….bumi yang sangat istimewa.

 Aktiviti pertama kami apabila stop di sebuah Restoran untuk menikmati makan malam.

Ha..ha..ha..ha…ada NASI tauuuuuu…….(walaupun sangat sedikit dan sedikit berminyak)

 

Boleh tahanlah rasa makanan disana…walaupun banyak berbeza dengan kita, tapi untuk 6 hari yang akan datang, kenalah ikut cara pemakanan mereka.  Bukan masalah yang besar pun kan….🙂

Inilah keadaan di restoran yang sempat me ambil gambar.

 

Cuaca kat Instanbul sangat sejuk – dalam 3’C…..Mengigil juga kami….

Selepas makan, bas membawa kami ke Kota Instanbul. Kebetulan kami sampai pada malam minggu. Sangat ramai warga Turki yang keluar bersiar siar. Local Guide kami yang bernama Mr Borad berceloteh sambil memceritakan perihal Turki dan Bandar Instanbul.

Apa yang diberitahu oleh Mr Borad sangat mengejutkan saya secara peribadi…apa yang saya expect terdapat dibumi Turki sangat meleset. Tiada seorang pun pada malam itu yang saya jumpa bertudung atau berpakaian seperti muslim sejati.

Dan polisi negara mereka membenarkan meminum  arak dikhalayak ramai dan menerima budaya gay dengan seikhlas hati. Kedai2 disana boleh menjual arak kepada mereka yang beragama islam tanpa dikenakan tindakan undang2.

Jadi, inilah yang dinamakan ISLAM Sekular. Tradisi kuat sekularisme di Turki bermula sejak seabad yang lepas. Republik Turki adalah sebuah negara sekular sejak 1937 di bawah ideologi Kemalis dan pembaharuan Ataturk. Walaupun masih banyak penduduknya yang patuh pada ajaran Islam, negara ini tidak mempunyai agama rasmi ataupun mempromosikan mana-mana agama, dan ia secara aktif memantau kegiatan keagamaan.

Untuk  sampai ke Taksim (seperti Bukit Bintang di Malaysia), bas yang membawa kami melalui satu jambatan yang tidak beberapa panjang. Terdapat ramai orang memancing disitu. Walaupun pada waktu itu jam sudah menunjukkan jam 8.30pm, sangat ramai warga Turki yang sanggup menahan cuaca sejuk  untuk mendapat nikmat memancing. According to Mr Borad, ikan pun boleh tahan banyak.

Apabila melalui Bandar Taksim, sangat ramai warga Turki yang keluar mencari hiburan. Menurut Mr Borad, malam minggu adalah malam untuk mereka keluar dating, minum dan ke disko. Jangan terkejut yang Taksim dipenuhi oleh anak anak muda Turki yang mencari hiburan.

Akhirnya kami sampai ke Hotel Crystal yang terletak di tengah2 bandar. Apa yang berada di benak me adalah TIDUR. Hampir 14 jam berada di awan, me sangat penat dan sangat ingin berehat.

Apabila Mr Andy membahagikan kunci, me tiada rakan kongsi dibilik dan berseorangan. Alangkah selesanya rasa sebab me bebas…tidak perlu bercakap dan berborak, hanya bercakap dengan angin dan bermimpi hubby dan anak anak me.

Inilah rupa bilik me…. 

 

 Sesiapa yang pernah sampai ke mana mana selain dari Malaysia, voltan adalah berbeza. Me telah menyiapkan semuanya agar camera dan blackberry me masih boleh disentuh dan dibelai….

 

 Disebabkan oleh masa yang berbeza dengan Malaysia, me tidak dapat pejam mata dengan rapat..tapi dapatlah me berehat.

Kita sambung cerita lagi ya….

Salam paling manis….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s