Lambaian Bumi Turki

Salam…..

Apabila mendapat perkahabaran akan mengikuti pergembaraan ke Turki, me sangat sangatlah teruja….Apatah lagi apabila mendapat lampu hijau daripada suami me….

Seminggu sebelum me berangkat, me google tentang sejarah Turki. Apa yang me tahu, Turki adalah Negara yang mengamalkan ajaran sekular….. Walaupun banyak membaca tentang Turki, me membayangkan negara Turki  dan begini. Apabila sudah dicanang sebagai Negara Islam, me masih membayangkan yang me akan berjumpa dengan mereka yang berjubah tapi dengan cara yang moden dan sekular….

Seminggu sebelum ke sana juga, Mr Anday from MayFlower menghubungi me untuk brief tentang perkara perkara yang perlu dibawa dan peringatan tentang cuaca yang tidak sama dengan Malaysia.

Mr Andy banyak mengingatkan me tentang cuaca disana yang sejuk….agar membawa baju panas yang sesuai dengan cuaca disana.

  

Good thing from MayFlower….semua perkara dicatatkan sebagai perkara perkara penting yang harus diambil berat….

 Ini jadual perjalanan kami…. 

 

Ini adalah itinerary kami masa gi sana…. 

  

Insyaalla…kalau punya waktu dan diizinkan Allah, akan me catatkan semua perjalanan me ke sana dengan satu persatu….apa perkara yang me belajar dan buruk dan baiknya.

Tapi selepas balik dari Turki, apa yang rasakan adalah,

“Utk pertama kali, sy rasa sgt bersyukur dilahirkan di Malaysia dan sebagai muslim. Agama islam sebagai agama rasmi dan mempaktiskan ajaran islam, azan boleh di laungkan bila² masa, dan muslim dilarang minum arak dan berjudi..ada negara islam lain yg muslim meminum arak dijalanan dan hanya 0.01% wanitanya bertudung. Azan juga tidak kedengaran wlpn masjidnya gah dan indah..syukran..”

– catatanctie-

Sejarah Bumi Turki

Salam Penuh Damai….

Rasanya sudah lama me tinggalkan catatanctie ini. Kerana jauh perjalanan dan tidak punya cukup waktu, me tiada kesempatan untuk mengemaskininya.

Tapi hari ini me akan menceritakan tentang sebuah negara yang indah dan ditakdirkan punya rakyat yang kacak dan cantik iaitu Turki. Berkesempatan sampai ke sana dengan izin Allah, me akan menceritakan apa yang terjadi sepanjang perjalanan me ke sana. Ada yang baik, dan tentunya ada yang buruk. Tiada negara yang sempurna disini, dan me mengangap perjalanan me kesana lebih mendekatkan me dengan Allah SWT.

Terimakasih kepada suami me yang mengizinkan me kesana, dan anak anak yang memahami dan tentunya mereka yang memberi kesempatan emas ini.

———————————————————————————————————————

Ok…ini sejarah negara TURKEY….

 

 Ini merupakan negara dua benua. Sekitar 95 persen dari wilayah seluas 780.580 km2 ini berada di Asia, selebihnya masuk ke kawasan Eropah. Di Instanbul adalah pemisah kepada 2 benua tersebut. Selatan Asia dan Selatan Eropah adalah tertemu di Instanbul.

 

Ada yang percaya  bangsa Hittiti yang menjadi penduduk pertama di kawasan ini, berasal dari Eropah. Dugaan yang lebih popular memperkisahkan orang Hittiti berasal dari Asia Tengah. Namun demikian, dalam banyak hal Turki lebih berkiblat ke Barat dibandingkan mengadaptasi sosio-politik dan kebudayaan Timur dari Asia.


Memasuki tahun pertama Masehi, wilayah Turki yang saat itu bernama Kerajaan Bizantium memang dikuasai Romawi selama empat abad. Kekuasaan Romawi dijatuhkan kaum Barbar. Pada masa inilah ibukota kerajaan dipindahkan dari Roma ke Konstantinopel (sekarang Istambul). Pada abad ke-12 Bizantium jatuh ke dalam kekuasaan Kerajaan Ottoman yang dipimpin Raja Osman I. Inilah masa keemasan Turki Ottoman.


Pada masa inilah pemerintahan Turki Ottoman memperoleh pengaruh Islam yang kuat. Bahkan sepeninggal Khulafaur Rasyiddin, Turki menjadi Khilafah Islamiyah di bawah dinasti Utsmaniyah. Wilayahnya meliputi jazirah Arab, Balkan, Hongaria hingga kawasan Afrika Utara. Namun kekhalifahan itu hancur akibat perebutan kekuasaan di dalam yang melibatkan intervensi sejumlah negara asing.


Bermula dari perlawanan terhadap campur tangan asing yang dipimpin Musthofa Kemal, aksi perjuangan berubah menjadi penentangan terhadap kekuasaan Khalifah. Moment kehancuran Khilafah Islamiyah sendiri terjadi saat rakyat Turki melalui wakil-wakilnya mengeluarkan Piagam Nasional (Al Mitsaq Al Wathoni). Sejak itu, Turki menjadi sebuah negara tersendiri, terpisah dari wilayah-wilayah yang dulu merupakan kesatuan Khilafah Islamiyah. Khalifah Abdul Majid yang terakhir berkuasa, terusir ke luar Turki.


Pada 1923, disepakatilah berdirinya negara Turki dengan wilayah wilayah seperti sekarang. Laut Hitam di utara; Irak, Suriah dan Laut Tengah di selatan; Laut Aegea di barat dan Iran serta Rusia di timur. Negara republik dengan ibukota Ankara itu, pertama kali dipimpin oleh Musthofa Kemal.

 

 Ia melakukan modernisasi besar-besaran dengan berkiblat ke Barat. Ia mengganti penggunaan huruf Arab dengan Latin, poligami dilarang dan wanita diberi kebebasan yang sama dengan lelaki.  Kemal pun beroleh gelar Bapak Bangsa Turki (Attaturk) sehingga dikenal sebagai Kemal Attaturk.

 

Mustafa Kemal Atatürk (12 Mac 188110 November 1938) atau nama penuh Gazi Mustafa Kemal Pasha adalah pengasas Republik Turki. Beliau merupakan pegawai tentera, pemimpin revolusi dan presiden Turki yang pertama.

Beliau membuktikan diri beliau sebagai komander tentera yang berjaya ketika berkhidmat dalam Pertempuran Gallipoli pada Perang Dunia I. Setelah kekalahan Empayar Uthmaniyyah di tangan Tentera Bersekutu, terdapat rancangan oleh Tentera Bersekutu untuk memecahkan negara Turki. Mustafa Kemal kemudiannya memimpin gerakan nasional Turki dalam apa yang kemudiannya menjadi Perang Kemerdekaan Turki.

Setelah kejayaan dalam Perang Kemerdekaan Turki dan dipilih sebagai Presiden Turki yang pertama, beliau telah memindahkan ibu negara Turki dari Istanbul ke Angora yang kini dikenali sebagai Ankara. Mustafa Kemal telah membentuk semula aspek kehidupan rakyat Turki agar bersesuaian dengan tuntutan semasa yang dikenali sebagai ideologi “Kemalisme”. Ideologi ini bertujuan untuk menyediakan Turki ke arah negara moden, demokratik dan negara sekular, positif dan bertindak rasional. Beliau memerintah dari tahun 1918 sehingga tahun 1934. Mustafa Kamal Ataturk meninggal dunia pada tahun 1938 dan dikebumikan di Ankara.

———————————————————————————————————————————-

Untuk post yang akan datang, me akan mencatatkan perjalanan me ke sana. Semua me akan catatkan tanpa meninggalkan satu ayat pun.

Semoga menjadi pedoman dan hidayat kepada kita, sebagai muslim….

Bersyukur kepada Allah @ Office @ 1.45pm

Touching Story

Salam…

Seorang teman baik menghantar email pada me dengan bersertakan kisah ini. Sangat menyentuh perasaan dan menginsafkan….

Mari kita bersama sama menghayatinya…

Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur . Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.


Saya masih bersabar dengan keadaan pakainnya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya.

 

Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untukdirotan . Airmata saja  yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.


Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat. Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya.

 

Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan t ida k berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.


Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.


Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.


“Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?”


Dia terkejut dan wajahnya berubah.


“Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu.” Jawabnya


“Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?”


” Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu.”


Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu,

“Maafkan cikgu, …….”


Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.

Nota Kaki….

 Bila kita didalam kesusahan, ingatlah ada orang lain yang lebih susah dari kita…

 Salam dari me @ 01 April 2011