Usah Ditambah Bara Yang Tersimpan

As Salam,

Sudah lama me mencari senikata lagu ini. Amat Puitis sekali……

Lagu hasil tulisan lirik Lukhman S ini amat menyentuh jiwa. Memberi gambaran yang sangat jelas tentang perasaan amarah dan kecewa dengan seseorang yang tidak pernah surut, sampaikan mendengar nama pun menjadi beban yang amat berat.  Tertutup sudah pintu hati dek kerana kisah silam yang amat menyentuh jiwa dan penuh dengan kepahitan dan amat menghiris perasaan. Umpama dengan pinggan yang retak tidak elok untuk hidangan.

 
Elly Mazlein (Azmeer / Lukhman S)

Usah Ditambah Bara Yang Tersimpan

Tak sanggupku berdepan
Tak ingin memandang
Tergambar kepahitan semalam
Terhiris perasaan
Ku pernah dibiarkan
Tiada khabar yang kau kirimkan

Pinggan untuk perhiasan rupanya pecah di tepi
Tidak elok andainya dibuat hidangan
Apa pula kata tetamu yang datang
Itulah umpama kisah silam
Usah diungkit sengaja dibesarkan
Demi menutup kesilapanmu
Demi memohon kemaafanku

Tertutup sudah pintu hatiku
Tak usah engkau memujuk rayu
Biarpun berpisah nyawa dan badan
Sudah bersumpah tidak berdepan

Mendengar namamu bagai memikul beban
Mendidihlah kemarahan yang terpendam
Itu belum lagi kita berdepan
Lebihlah elok jika dibiarkan
Kemarahanku reda sendiri
Usah ditambah bara yang tersimpan

Walaupun berbagai rencana engkau lakukan
Sedikit pun tidak melembutkan hati
Malah makin tebal kebenciaanku
Serta marahku tiada berkesudahan
Biarlah aku menanggung sendiri
Segala dosa kerana membencimu

Nota Kaki,

Me mengalami sesuatu yang amat serupa dengan lirik ini. Persahabatan yang sememangnya me harapkan sampai ke akhir hayat, tapi berkubur di tengah jalan. Mungkin me terlalu mengikut hati sampaikan mendengar namanya juga menjadi satu beban yang amat berat. Bukan tidak ramai sahabat lain yang ingin mendamaikan me, tapi pintu hati me tertutup sangat rapat. Bukan tiada maaf lagi, tapi me lebih suka biarkan masa yang menentukan apa yang akan terjadi pada masa hadapan.

Me juga amat redha dengan semua ketentuan Allah SWT. Allah Maha mengerahui, Allah SWT juga sangat sangat Arif tentang apa yang terbaik untuk me.  Biarkan amarah me sejuk sendiri dan me juga biarkan peraturan alam yang menentukan hala tuju persahabatan me. Kalaupun peraturan alam mengatakan me tidak akan berbaikd dengan mereka2 itu sampai akhir hayat me, me redha…..

Maaf, me mungkin bersalah tapi me tidak boleh terima apa yang terjadi. Me juga bukan berlagak bagus, tapi me senantiasa menjadi yang lebih baik dari hari ke hari. Me juga bukan perasan me tidak boleh ditegur, tapi me marah kerana teguran itu adalah dibelakang me. Dan mereka2 yang lain menyampaikan pada me. Jadi..begitulah….dunia selalu berpusing, ada sejuk dan panas, ada manis dan masin dan bermacam macam kejadian.

Salam penuh damai @ 1.43pm

 
 
  

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s