Saling Menasihati, Manusia Bukan Malaikat

Salam….

Enti ini saya tujukan orang diri saya sendiri khasnya dan kepada teman2 amnya..hayatilah…

Saya terpanggil untuk menulis rasa hati saya tentang sikap manusia yang ada dimuka bumi ini, termasuklah saya.

Saya mulakan dengan satu contoh yang biasa kita jumpa disekeliling kita. Ada seorang ustaz yang berceramah disurau..dan berbakti untuk surau. Selalu menegur orang lain yang melakukan kesilapan dan mengajak teman teman untuk sembahyang dan berbuat baik. Tapi akan ada suara2 sumbang yang berkata “alah…kubur lain2, suka hati akulah…” dan peribadi ustaz itu sendiri sangat mulia. Tapi dibelakang takbir, ada seorang anak ustaz itu menjadi penagih dadah, dan melakukan perkara2 yang mengundang dosa besar. Bagaimana anda mengandaikan situasi ini. Pasti anda akan berkata “eleh…jaga rumahtangga sendiri, tak payah sibuk pasal orang lain” atau “keluarga sendiri kelam kabut, camne nak betulkan orang lain”

Saya juga macam orang lain. Tidak akan saya nafikan yang saya juga selalu berkata begitu. Tapi banyak contih didepan kita yang menjurus kepada yang positif. Tidak ada seorang pun orang didunia ini yang mahu perkara buruk berlaku didalam keluarga dan persekitaranya.

Didalam perkisahan saya sendiri, saya sangat berterimakasih sekiranya berlaku peneguran dari sahabat atau teman2 yang melihat perkara bengkok yang berlaku. Apabila perkara buruk yang berlaku, dan dibahaskan dibelakang kita, tidak akan ada perubahan yang dapat kita lakukan. Ada kala perbuatan dan perlakuan yang terjadi tidak kita sedari, walhal ianya sangat menyakitkan orang lain dan mengundang ketidakselesaan kepada orang lain juga.

Banyak ilmu, sempurna pendidikan, kuatnya iman tidak menjadi ukuran untuk seseorang memberi nasihat sesama manusia. Ada yang salah sangka apabila diri belum menjadi seorang yang sangat baik, maka dia tidak layak untuk memberi nasihat.

Untuk mengeluarkan nasihat kepada orang lain, jangan tunggu sehingga anda sempurna seperti malaikat. Kerana anda seorang manusia, bukan malaikat. Malaikat juga adalah malaikat, dan bukan seorang manusia.

Kenapa seorang yang berilmu tinggi sahaja yang menjadi syarat untuk sesetengah orang menerima nasihat? Kalau seorang petani miskin, apa nasihatnya tidak boleh dipakaikah? Manusia nak mengambil nasihat berdasarkan kedudukan atau berdasarkan pedoman yang ada melalui kata-kata yang diucapkan?

Sekiranya ada orang ingin memberikan nasihat, maka izinkanlah dia. Hatta orang itu seorang budak kecil. Adalah menjadi hak budak kecil itu tadi untuk kita mendengar apa yang diperkatakannya. Dan hak anda sebagai pendengar adalah untuk mendengar, kemudian terpulang kepada anda untuk menerima nasihat tersebut untuk dipraktikkan atau tidak.

Orang yang rendah hati itu akan menerima nasihat dari pelbagai golongan.

Baca kalam ALLAh ini, Surah al-Asr

“Demi Masa. Sesungguhnya SEMUA manusia itu di dalam kerugian. KECUALI mereka yang berIMAN, dan beramal soleh. Dan berpesan-pesan pada kebaikan, dan berpesa-npesan pada kesabaran.”

Subhanallah. Lihatkan bagaimana ALLAh memberi panduan kepada orang yang tidak rugi itu tugasnya apa? Salah satunya adalah, berpesan-pesan kepada kebaikan.

Kita bukan malaikat yang setiap detik hatinya hanya untuk ALLAh SWT. Manusia itu ialah makhluk yang sering terlupa. Makanya, ALLAh yang sangat memahami memberitahu bahawa pentingnya untuk saling memperingati.

Kita tidak selalu berada di atas. Dan tidak selama-lamanya kita berada di bawah.

Yang memberi nasihat, harus lebih bermujahadah dan istiqamah terhadap apa yang meluncur keluar dari bibirnya. Manakala yang mendengar nasihat harus berlapang dada dan jangan sesekali menyindir nasihat seseorang. Dengarkan apa yang ingin dikatakannya, dan nilailah.

Anda tidak akan rugi.

Setiap apa yang kita lakukan, kita perkatakan, pasti akan dihisab pada hari akhirat kelak.

Manusia memang sifatnya pelupa. Oleh itu jangan ego, hidup di dunia. Biarlah hati itu tunduk lebih rendah dari rumput yang ada di bumi. Kerana disitu kemuliaan seorang hamba. Terimalah nasihat saudaramu dengan seadanya dan berlapang dada. InshaALLAh, ALLAh itu sentiasa menilai setiap satu dari kita semua.

Noktah disini….rujukan dari satu blog yang sangat memberi manafaat….http://cintailahi.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s