Aku Anak Malaysia

Semasa bersekolah dulu, setiap pelajar harus mempelajari Geografi…..kalu dulu Ilmu Alam…tiada pilihan, itu adalah subjek wajib. Apabila mempelajari geografi, me dan teman seangkatan akan diluaskan pengetahuan tentang peta dunia. Kami akan diterangkan dengan terperinci tentang dimana letaknya Malaysia dan negara Asean yang lain. Ketika kecil, me selalu berkata kata yang kenapa Malaysia tidak besar macam Australia, tidak banyak pulau macam Indonesia dan tiada salji macam negara Eropah. Dari situ, Cikgu explain tentang sebelum terbentuk Malaysia, bangaiman keadaan Asean dan dibawah jajahan siapa. Itu sudah masuk bab Sejarah Malaysia.

Apabila me meningkat dewasa dan pandai menyayati Negara sendiri,  me merasa sangat beruntung. Sangat sangat beruntung. Pertamanya me bersyukur kerana dilahirkan di Malaysiam dan keduanya me merasa bangga bagaimana pembentukan Malaysia itu sendiri.

Kalau dikaji dan ditenung, cara Malaysia DIBESARKAN tidak sama dengan negara lain. Banyak perkara yang tiada di negara lain ada di Malaysia. Banyak perkara perkara yang dipandang remeh di negara lain, tapi menjadi perkara yang harus diambil berat di Malaysia. Me berasa beruntung kerana dengan kepimpinan yang jitu, pembentukan Malaysia menjadi utuh dan dihormati oleh negara lain.

Antara perkara yang dipandang rapi oleh Malaysia adalah;

Kebebasan bersuara oleh Akhbar Malaysia

Dalam memperkatakan kebebasan menulis, akhabar Malaysia sangat berhati hati dalam membangkit isu yang sensitif dalam memperkatakan atau membahaskan sesuatu isu. Kita bukan tidak boleh membalas apa yang akhbar Indonesia lakukan pada Malaysia, tapi apa yang kita dapat. Bukan kedamaian tapi keadaan akan menjadi bertambah tegang. Kerana sikap diam atau “silent mode” , keadaan dapat dipulihkan dengan cepat. Ini juga hasil yang baik daripada Pemerintah kita. Wartawan kita amat memahami dan “understanding” itu adalah satu bonus kepada Malaysia.

Me melihat kebebasan bersuara yang diamalkan dinegara jiran banyak mengundang padah. Ini kerana bukan semua berita yang ditulis adalah benar. Hanya mendengar khabar angin, mereka sudah mencanang dimuka depan akhbar mereka. Ini yang membangkitkan perasaan marah rakyat mereka. Pada pengiraan me, akhbar mereka lebih mementing keuntngan daripada bagaimana untuk menanam semngat kecintaan dan berbaik baik dengan jiran tetangga.

Tahniah me ucapkan kepada akhbar arus perdana Malaysia yang banyak menyumbang kepada pembentukan negara dan rakyatnya. Pembentukan negara demokrasi dan rukun damai.

Rakyat yang Memahami

Alhamdulilah, walaupun negara kita berbilang bangsa, tapi kita dapat hidup dengan aman. Dewasa ini, tiada rusuhan kaum dan agama yang terjadi. Tidak pernah ada stadium kita dibakar atau perkara perkara yang sama berlaku di negara jiran. Kita dapat menerima baik dan buruk negara kita dengan damai…penyokong pembangkang juga masih ada tatasusila dan sopan santun. Walaupun ada juga kepincangan dari pihak kerajaan, tapi kita lebih menjurus kepada hasil dan result yang diberi.

Me mengakui, banyak perkara yang me tidak berapa berkenan dengan kerajaan kita, tapi me tetap bangga mengakui kerajaan kita masih terbaik kalau nak dibandingkan dengan negara lain.  Kerajaan kita akan membuat keputusan yang terbaik sekiranya berlaku sesuatu perkara yang membabitkan sensitiviti kaum dan membabitkan hubungan 2 hala dengan negara lain.

Kemudahan Awan untuk Rakyat

Memang kemudahan kita tidak setanding dengan negara maju seperti Jepun dan negara yang sewaktu dengannya, tapi kita masih yang terbaik dari segi ganjangan kepada kemajuan. Me dan family pernah sampai ke nagara jiran, dan me sangat berbangga dengan jalan jalan raya di Malaysia. Kerajaan kita mengambil berat tentang itu.  Dan semua orang tahu yang keadaan kita akan bertambah baik dari masa ke semasa.

Banyak kemudahan yang kita ada yang tiada dinegara lain yang tidak perlu me listkan disini.

Catatan ini ditulis kerana hati me terusik dengan perang siber yang berlaku sekarang ini antara Malaysia dan Indonesia. Banyak perkataan2 yang tidak enak dibaca. Hati mana yang tidak sakit apabila dituduh Malingsia, Anjing, babi dan berbagai lagi.

Hati kecil me berkata yang tiadakah rasa berterimakasih mereka kepada kita. Bukan me hendak mendabik dada, tapi ini adalah kenyataan yang tiada siapa pun boleh menafikan. Dengan kebanjiran rakyat Indonesia yang berkerja disini, dengan terbukaan kerajaan Malaysia dengan kedatangan mereka dan banyak lagi perkara baik dan manis yang telah kita buat mereka.

Me ingin berkata benar yang me jarang pergi ke Chowkit kerana me merasa seperti di Jakarta. Ramai rakyat mereka disana. Me tidak pernah tahu apa status mereka samada DENGAN IZIN atau TANPA IZIN, tapi mereka dilayan sangat baik. Mereka sangat selesa berada di negara Malaysia (walhal teman2  mereka disana menuduh kita negara SIAL).

Me tidak akan berkata yang tidak baik tentang mereka, tapi me selalu berharap agar mereka belajar untuk  menghargai. Belajar untuk mengenal apa itu BALAS BUDI, apa itu BERSIH HATI.

Nota Kaki….tiba2 me jadi sangat bersemangat untuk memberitahu yang Me adalah ANAK MALAYSIA.

titik @ 2.00pm @ 28/12/2010

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s