Pergilah Rasa Sakit Itu Jauh Jauh…

Merenung ke jendela apabila mengalami kekusutan dan perlukan ruang berfikir adalah amalan saya. Mendiami rumah batu yang tinggi,  yang tingkatnya memcecah 17 tingkat membuatkan pemandangan sekeliling sangat cantik. Saya berSYURGA di tingkat 13. Dari SYURGA saya, dapat melihat Kuala Lumpur yang sangat indah dan mendamaikan apabila waktu malam. Dari tingkat bilik beradu saya, kekusutan itu akan lepas begitu sahaja. Saya selalu  merenung jauh ke KLCC, dan melepaskan kesemua kekusutan dan masalah.

Banyak kekusutan saya cuba lepaskan pergi tanpa ada kesan parut. Sesekali saya tidak akan membiarkan perkara duka menjentik hati saya. Tapi saya hanya manusia biasa. Manusia yang tahu erti terasa, kecewa dan sedih apabila ada perkara perkara yang tidak boleh diterima akal.

Sebagai manusia biasa, saya selalu cuba berbuat baik dengan semua orang. Menjaga hati semua orang. Sekiranya di izinkan Allah, saya tidak ingin punya musuh. Tidak sesekali kali. Saya lebih suka menjalani hidup dengan aman dan damai. Hidup dengan erti kata sempoi yang hakiki. Saya selalu berkata kata dengan Allah SWT, ” saya selalu berbuat baik dengan semua orang, semoga orang2 juga akan berbuat baik dengan saya”. Kata2 itu saya ulang berkali kali selepas solat dan selalu ingin memaafkan mereka yang menganiaya saya.

Yang perlu saya ulang lagi, saya hanya manusia biasa. Saya bukan pendendam. BUKAN!!!….Tapi apabila rasa sakit hati yang sangat susah untuk surut, apakah itu di namakan DENDAM. Saya sudah lama memaafkan mereka mereka yang pernah menyakiti saya. SUDAH LAMA. Tapi hati kecil saya sangat susah untuk melupakan. Sangat susah. Sangat payah. Sangat sukar.

Bukan saya tidak pernah meminta pertolongan dari Allah SWT, malah permintaan itu hampir setiap malam. Bukan saya tidak pernah mahu melupakan. Bukan saya tidak pernah untuk melepaskan beban dihati. TAPI…semua itu sangat berat. Rasa sakit hati itu tidak pernah mahu berganjak atau pergi dari hati saya…

Malah hubby saya juga meleteri saya…selalu perpesan agar jangan disimpan dihati. Meminta untuk saya bersabar dan anggap ini adalah dugaan didalam perjalanan kita mengenal liku2 kehidupan. Maafkan saya bang, dan saya perlu mengakui disini yang abanglah manusia paling hebat. Abang sangat tegar didalam menghadapi kekusutan ini. Abang selalu berpesan yang Allah Maha Memberi Pembalasan. Allah SWT sangat tahu apa yang baik dan buruk untuk kita.

Walaupun susah, saya akan selalu mencuba untuk menghalau rasa SAKIT HATI itu pergi jauh….Dan yang perlu kita tahu, rasa itu sangat membebankan. Sangat menyakitkan. Walaupun saya sudah melepaskan kesemua perkara yang bersangkutan dengan bebanan itu, rasa itu masih berlegar2 disekeliling saya.

Kalau ini semua dugaan dari Allah SWT untuk hambaNya, saya terima dengan redha…saya sangat tahu hukum karma…dan saya juga tahu yang bebanan itu akan pergi satu hari ini. Saya akan tunggu hari itu….

Yang Merah itu saga, yang baik itu budi @2.00om

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s